Cie Cie yang katanya salah jurusan (bukan Jurusan Angkot)

Hasil gambar untuk zona nyaman tumblr

Credit: http://dwisriyuka.tumblr.com/

Eitsss ciee nulis lagi ni sekarang?

Udah lamaaa banget blog ini aku anggurin.

Selalu begini setiap mau nulis ga tau mau nulis apa. Berbobot atau ga yaa… tulisan yang aku tulis. Walaupun berbobot, lahh mang ada yang baca? tu kan merasa kepedean banget. Semacam ini blog ada yang baca aja. Tulisan-tulisan rada gajelas dan kebanyakan omong kosong cam gentong ginii yakinn ada yang baca???

Aku tuh bukan orang famous yang kekinian, yang kegiatannya banyak dan banyak hal yang bisa di sharing. Aku hanya wanita biasa-biasa aja. Yang lagi nungguin proses hidup selanjutnya setelah lulus kuliah. Ehhh udah lulus kuliah loh aku sekarang. Iyaa udah hampir 5 bulan jadi pengangguran setelah wisuda. Dan ini benar-benar pengangguran loh ya pyurr bener-bener ga ada kegiatan, cuman dirumah jadi ibu rumah tangga, ngantar jemput adek sekolah, masak, beberes rumah, tiduran, leyeh-leyeh, gabut, dan ga berduit alias kereee banget (Lol) Syedihh yaaa? Aku aja miris sama hidup aku saat ini.

Biasanya kebanyakan orang nge-blog nulis cerita-cerita gitu pasti banyak cerita seru yang di ceritakan. Lah aku apa yang harus di tulis kalau kebanyakan kegiatannya ga berfaedah gini dan percayalah menjadi pengangguran itu menumpulkan ide-ide dan akan terperosok dalam zona, yang engg ingg engg yaitu “zona nyaman”. Pokoknya semua serba ke tutup termasuk pori-pori otak, oke otak emang ga berpori-pori dan saya tau kok, nyantaiii. Yang pasti aku ngerasa tumpul banget dan kosong. Bayangin ga sihh lu baru lulus, trus lulusan sarjana (S1 bookkk) tapi lu ngerasa otak lu kosong? Kan ngeri.

Selain kegiatan diatas yang pasti jadi pengangguran itu kerjaannya ya jadi pencari kerja. Itu adalah salah satu kegelisahan, dilema, kegundahan dan beban berat dipundak setiap lulusan yang bergelar sarjana. Mbok ya gimana ga gelisah yang jadi pengguran terbanyak adalah mereka yang rata-rata namanya bergelar, berpendidikan tinggi. Mengapa demikian?? Nanti aku pelajari dan ntar kita bahas, mengapa para lulusan dengan gelar mentereng masih aja nganggur? Sebenarnya itu ada di dalam kehidupan aku saat ini loh, tapi mengapa aku ga bahas aja? Karena pertanyaan itu ga bisa di jawab dari persepsi aku aja, aku butuh teori-teori pendukung, biar ga jatohnya jadi sotoy. Alesan, bilang aja topiknya berat dan lu males mikir, nah itu adalah salah satu dampak gue semenjak jobless kebanyakan makan micin jadi sumbu otak agak pendek.

Kalau bicara tentang pengalaman aku wari-wiri jadi pencari kerja, behhh warrbiasyahhh melelahkan cem nyari jarum dalam tumpukan jerami, ga usah tanya berapa banyak aku ngelamar sana-sini, pokoknya banyak ga keitung. Pen nyerah ngelamar enakan ganti tujuan hidup, minta dilamar aja!!! WOW banget kan!!! sekarang tetep aja jadi masalah walaupun dah ganti tujuan tetap kaga ada yang mau ngelamar. Oke ngelamar kerja ditolak, minta dilamar kaga ada yang mau ngelamar. Plisss sindi jangan semenyedihkan itu plissss !!! udah cukup ya monolognya. Sekarang ini tulisan mau dibawa kemana dari tadi kayaknya ngeluh mulu tiada tara. Udah paragraph kelima tapi tetap kaga berisi ini tulisan.

Sebenarnya aku mau cerita tentang salah satu pertanyaan dalam wawancara kerja aku beberapa waktu yang lalu sekitar 2 minggu yang lalu. Ada satu pertanyaan yang sebenarnya aku sering banget ngebagi tentang jalan hidup, busett berat coii bawa – bawa jalan idup, macem dah benarrr aja hahahaha 🙂 Setelah rentetan pertanyaan yang banyak dan lumayan panjang banget jawabannya. Ada satu pertannyaan yang membekas buat aku.

Pertanyaannya adalah engg ingg engg tralallalalalala “Mengapa kamu memilih jurusan kuliah kamu sekarang, pada saat itu?” wahh dalam hati aku sempat senyum, aku harus mulai dari mana untuk menceritakan ini. Akhirnya ada juga yang nanya pertannyaan ini ke aku. Aku percaya hidup ini adalah pilihan dan butuh proses panjang dan tidak akan selesai sampai akhir hayat. Begitu pula aku pada saat itu mengapa bisa sampai pada jurusan bidang studi aku saat ini, seharusnya pertanyaan ini ditanyaiin pada saat baru masuk kuliah, tapi gapapa lah ya aku ceritain sekarang setelah aku lulus kuliah.

Jadi ceritanya waktu SMA adalah masa-masa paling bahagia bagi kebanyakan orang. Tapi aku tidak begitu mengidolakan masa-masa itu, bukan karena aku tidak bahagia tapi karena aku berada pada masa-masa dimana, tiap bangun tidur selalu bertanya-tanya “apa sih yang lu lakuin sindi? Apa yang lu pelajarin? Dan pas sampai di kelas lu ada dimana sekarang? Tersesat? Berasa di dunia antah berantah yang jauh banget dari jalan pulang? Intinya adalah masa SMA itu masa-masanya hidup aku tertekan dan penuh dengan rasa lelah ditubuh dan pikiran akibat pertanyaan-pertanyaan tadi. YES aku nyaris depresi. Ngerasa sakit luar dalam pada masa-massa itu. Gimana enggak, perasaan tersesat itu loh rasanya hidup udah gelap aja, ga tau bakalan bisa ngejalanin masa depan keyak gimana. Ada yang ngataiin aku lebay ??? yang kuliah ngerasain salah jurusan gimana rasanya ayo coba ceritain ke aku sini-sini curhat buat ngeringanin beban idup lo (siap jadi pendengar eaakkk).

Sebenarnya aku diposisi beruntung pada saat itu, karena apa? Karena masih ada kesempatan kedua untuk aku. dan Tuhan memberikan kesempatan itu buat aku memperbaikinya pada saat memutuskan fakultas dan bidang studi seperti apa yang pengen aku tekunin saat kuliah. Berkat kesalahan yang sudah aku rasain akibatnya, disitu dan pada saat itu aku mulai menata kembali mimpi-mimpi aku, aku harus bisa bangkit mengumpulkan semangat kalau aku masih bisa memperbaiki kekacauan yang nyaris menggelapkan masa depan aku. Membangun keinginan masa depan seperti yang aku harapkan. Karena aku gamau jatoh di lubang yang sama.

Aku mulai cari-cari jurusan yang ada di universitas di daerah tempat aku tinggal, sempat nekat mutusin pilih jurusan di luar dengan modal otak pas-pasan. Tapi, tetap masih jauh dari standar otaknya (iya aku ga pinter tapi ga bego-bego juga kok) dan yang paling berpengaruh adalah enyakk kaga ngerestuin anak perempuan atu-atunya merantau jauh di pulau seberang. Yaudah jadilah ga lulus waktu itu tes regular yang pertama (alesan kaga dapat restu emak). Jadi, sisa waktu yang udah abis di isi dengan penyesalan waktu itu aku habisin dengan bolak-balik ke perpustakaan daerah minjem buku tentang ekonomi, manajeman dan lain-lain.(akuntansi ga termaksud karena aku ga pengen nemu angka-angka lagi udah lelah hidup ngeliat yang begituan) Sampe waktu itu inget banget tengah belajar biologi nah akunya buka buku manajemen, temen sebangku geleng-geleng palak aje udah… truss juga ga lupa waktu itu browsing-browsing di internet tentang bidang yang mau aku pelajari. Yappp aku mencoba untuk riset kesana kemari. Walaupun cuman sebatas perpus dan mbah google tapi aku bisa dapat secercah cahaya, (gambaran tentang jurusan kuliah yang aku pilih) biar ga tersesat jadi bisa menemukan jalan pulang (fix ini cem lirik lagu jaman dulu aku anaknya udh agak tuaan yaa). Akhirnya setelah meluruskan niat dan menyatukan tujuan aku dan kemauan orang tua akhirnya aku milih kuliah regular dengan jurusan yang emang benar-benar pengen aku kuasain. Dengan niat emang benar-benar pengen belajar.

Setelah kuliah belajar menyusun mimpi-mimpi pengen ini, pengen itu. Mau lulus tahun sekian dengan IPK sekian, pengen kuliah sambil kerja dan lebih mandiri. Terus-terusan belajar dan belajar, selalu yakin kalau softskill itu sangat dibutuhkan untuk langkah hidup selanjutnya. Karena Aku ga banyak ikut organisasi selama aku sekolah bahkan sampai lanjut kuliah. Akhirnya aku mutusin buat langsung terjun kedunia kerja, mulai dari karyawan biasa di perusahaan kecil, jadi kasir di resto&café selama 2 kali terus jadi SPG event, pernah nyobain dunia penyiaran zaman SMA. Segala sesuatu yang menghasilkan aku kerjain selama sekolah sampai kuliah. Berat ?? pastinya. Apalagi dengan target nilai – nilai kuliah tetap stabil. Tapi, aku tahu apa yang aku kerjakan itu bukan sesuatu yang sia-sia. Karena aku ngejalanin hidup dengan mimpi-mimpi yang minimal, walaupun ga kecapai tapi mendekati. Karena aku tahu hidup ini ga seharusnya hanya mengalir ngikutin arus, tapi harus memiliki tujuan yang pasti, hidup ga boleh ngikutin arus, tapi hidup itu harus bisa mengendalikan arus. Harus bisa mengendalikan kehidupan yang udah mulai ga ada batasan ini.

Dan karena udah kepanjangan nulisnya selesai sampai disini cerita-ceritanya. Yaaaa barangkali ada yang baca atau gak, pesan buat yang merasa tersesat SEMANGAT !!! percayalah Allah akan memberikan jalan keluar dan kesempatan kedua buat menata hidup. Walaupun harus mulai dari nol, tetap yakin kalau cobaan itu bisa dilewatin. Ada yang bilang setiap ujian itu artinya kita mau naik kelas. Maka yakin aja kalau kita akan diberikan kelas yang terbaik jika berhasil melewati setiap ujian hidup, salah satunya yaa itu… Salah Jurusan atau yang mendekati itu.

Da … da … da … da … da … da sampai bertemu di tulisan sindi selanjutnya

Bye bye 🙂 🙂 🙂

Satu pemikiran pada “Cie Cie yang katanya salah jurusan (bukan Jurusan Angkot)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s