Cie Cie yang katanya salah jurusan (bukan Jurusan Angkot)

Hasil gambar untuk zona nyaman tumblr

Credit: http://dwisriyuka.tumblr.com/

Eitsss ciee nulis lagi ni sekarang?

Udah lamaaa banget blog ini aku anggurin.

Selalu begini setiap mau nulis ga tau mau nulis apa. Berbobot atau ga yaa… tulisan yang aku tulis. Walaupun berbobot, lahh mang ada yang baca? tu kan merasa kepedean banget. Semacam ini blog ada yang baca aja. Tulisan-tulisan rada gajelas dan kebanyakan omong kosong cam gentong ginii yakinn ada yang baca???

Aku tuh bukan orang famous yang kekinian, yang kegiatannya banyak dan banyak hal yang bisa di sharing. Aku hanya wanita biasa-biasa aja. Yang lagi nungguin proses hidup selanjutnya setelah lulus kuliah. Ehhh udah lulus kuliah loh aku sekarang. Iyaa udah hampir 5 bulan jadi pengangguran setelah wisuda. Dan ini benar-benar pengangguran loh ya pyurr bener-bener ga ada kegiatan, cuman dirumah jadi ibu rumah tangga, ngantar jemput adek sekolah, masak, beberes rumah, tiduran, leyeh-leyeh, gabut, dan ga berduit alias kereee banget (Lol) Syedihh yaaa? Aku aja miris sama hidup aku saat ini.

Biasanya kebanyakan orang nge-blog nulis cerita-cerita gitu pasti banyak cerita seru yang di ceritakan. Lah aku apa yang harus di tulis kalau kebanyakan kegiatannya ga berfaedah gini dan percayalah menjadi pengangguran itu menumpulkan ide-ide dan akan terperosok dalam zona, yang engg ingg engg yaitu “zona nyaman”. Pokoknya semua serba ke tutup termasuk pori-pori otak, oke otak emang ga berpori-pori dan saya tau kok, nyantaiii. Yang pasti aku ngerasa tumpul banget dan kosong. Bayangin ga sihh lu baru lulus, trus lulusan sarjana (S1 bookkk) tapi lu ngerasa otak lu kosong? Kan ngeri.

Selain kegiatan diatas yang pasti jadi pengangguran itu kerjaannya ya jadi pencari kerja. Itu adalah salah satu kegelisahan, dilema, kegundahan dan beban berat dipundak setiap lulusan yang bergelar sarjana. Mbok ya gimana ga gelisah yang jadi pengguran terbanyak adalah mereka yang rata-rata namanya bergelar, berpendidikan tinggi. Mengapa demikian?? Nanti aku pelajari dan ntar kita bahas, mengapa para lulusan dengan gelar mentereng masih aja nganggur? Sebenarnya itu ada di dalam kehidupan aku saat ini loh, tapi mengapa aku ga bahas aja? Karena pertanyaan itu ga bisa di jawab dari persepsi aku aja, aku butuh teori-teori pendukung, biar ga jatohnya jadi sotoy. Alesan, bilang aja topiknya berat dan lu males mikir, nah itu adalah salah satu dampak gue semenjak jobless kebanyakan makan micin jadi sumbu otak agak pendek.

Kalau bicara tentang pengalaman aku wari-wiri jadi pencari kerja, behhh warrbiasyahhh melelahkan cem nyari jarum dalam tumpukan jerami, ga usah tanya berapa banyak aku ngelamar sana-sini, pokoknya banyak ga keitung. Pen nyerah ngelamar enakan ganti tujuan hidup, minta dilamar aja!!! WOW banget kan!!! sekarang tetep aja jadi masalah walaupun dah ganti tujuan tetap kaga ada yang mau ngelamar. Oke ngelamar kerja ditolak, minta dilamar kaga ada yang mau ngelamar. Plisss sindi jangan semenyedihkan itu plissss !!! udah cukup ya monolognya. Sekarang ini tulisan mau dibawa kemana dari tadi kayaknya ngeluh mulu tiada tara. Udah paragraph kelima tapi tetap kaga berisi ini tulisan.

Sebenarnya aku mau cerita tentang salah satu pertanyaan dalam wawancara kerja aku beberapa waktu yang lalu sekitar 2 minggu yang lalu. Ada satu pertanyaan yang sebenarnya aku sering banget ngebagi tentang jalan hidup, busett berat coii bawa – bawa jalan idup, macem dah benarrr aja hahahaha 🙂 Setelah rentetan pertanyaan yang banyak dan lumayan panjang banget jawabannya. Ada satu pertannyaan yang membekas buat aku.

Pertanyaannya adalah engg ingg engg tralallalalalala “Mengapa kamu memilih jurusan kuliah kamu sekarang, pada saat itu?” wahh dalam hati aku sempat senyum, aku harus mulai dari mana untuk menceritakan ini. Akhirnya ada juga yang nanya pertannyaan ini ke aku. Aku percaya hidup ini adalah pilihan dan butuh proses panjang dan tidak akan selesai sampai akhir hayat. Begitu pula aku pada saat itu mengapa bisa sampai pada jurusan bidang studi aku saat ini, seharusnya pertanyaan ini ditanyaiin pada saat baru masuk kuliah, tapi gapapa lah ya aku ceritain sekarang setelah aku lulus kuliah.

Jadi ceritanya waktu SMA adalah masa-masa paling bahagia bagi kebanyakan orang. Tapi aku tidak begitu mengidolakan masa-masa itu, bukan karena aku tidak bahagia tapi karena aku berada pada masa-masa dimana, tiap bangun tidur selalu bertanya-tanya “apa sih yang lu lakuin sindi? Apa yang lu pelajarin? Dan pas sampai di kelas lu ada dimana sekarang? Tersesat? Berasa di dunia antah berantah yang jauh banget dari jalan pulang? Intinya adalah masa SMA itu masa-masanya hidup aku tertekan dan penuh dengan rasa lelah ditubuh dan pikiran akibat pertanyaan-pertanyaan tadi. YES aku nyaris depresi. Ngerasa sakit luar dalam pada masa-massa itu. Gimana enggak, perasaan tersesat itu loh rasanya hidup udah gelap aja, ga tau bakalan bisa ngejalanin masa depan keyak gimana. Ada yang ngataiin aku lebay ??? yang kuliah ngerasain salah jurusan gimana rasanya ayo coba ceritain ke aku sini-sini curhat buat ngeringanin beban idup lo (siap jadi pendengar eaakkk).

Sebenarnya aku diposisi beruntung pada saat itu, karena apa? Karena masih ada kesempatan kedua untuk aku. dan Tuhan memberikan kesempatan itu buat aku memperbaikinya pada saat memutuskan fakultas dan bidang studi seperti apa yang pengen aku tekunin saat kuliah. Berkat kesalahan yang sudah aku rasain akibatnya, disitu dan pada saat itu aku mulai menata kembali mimpi-mimpi aku, aku harus bisa bangkit mengumpulkan semangat kalau aku masih bisa memperbaiki kekacauan yang nyaris menggelapkan masa depan aku. Membangun keinginan masa depan seperti yang aku harapkan. Karena aku gamau jatoh di lubang yang sama.

Aku mulai cari-cari jurusan yang ada di universitas di daerah tempat aku tinggal, sempat nekat mutusin pilih jurusan di luar dengan modal otak pas-pasan. Tapi, tetap masih jauh dari standar otaknya (iya aku ga pinter tapi ga bego-bego juga kok) dan yang paling berpengaruh adalah enyakk kaga ngerestuin anak perempuan atu-atunya merantau jauh di pulau seberang. Yaudah jadilah ga lulus waktu itu tes regular yang pertama (alesan kaga dapat restu emak). Jadi, sisa waktu yang udah abis di isi dengan penyesalan waktu itu aku habisin dengan bolak-balik ke perpustakaan daerah minjem buku tentang ekonomi, manajeman dan lain-lain.(akuntansi ga termaksud karena aku ga pengen nemu angka-angka lagi udah lelah hidup ngeliat yang begituan) Sampe waktu itu inget banget tengah belajar biologi nah akunya buka buku manajemen, temen sebangku geleng-geleng palak aje udah… truss juga ga lupa waktu itu browsing-browsing di internet tentang bidang yang mau aku pelajari. Yappp aku mencoba untuk riset kesana kemari. Walaupun cuman sebatas perpus dan mbah google tapi aku bisa dapat secercah cahaya, (gambaran tentang jurusan kuliah yang aku pilih) biar ga tersesat jadi bisa menemukan jalan pulang (fix ini cem lirik lagu jaman dulu aku anaknya udh agak tuaan yaa). Akhirnya setelah meluruskan niat dan menyatukan tujuan aku dan kemauan orang tua akhirnya aku milih kuliah regular dengan jurusan yang emang benar-benar pengen aku kuasain. Dengan niat emang benar-benar pengen belajar.

Setelah kuliah belajar menyusun mimpi-mimpi pengen ini, pengen itu. Mau lulus tahun sekian dengan IPK sekian, pengen kuliah sambil kerja dan lebih mandiri. Terus-terusan belajar dan belajar, selalu yakin kalau softskill itu sangat dibutuhkan untuk langkah hidup selanjutnya. Karena Aku ga banyak ikut organisasi selama aku sekolah bahkan sampai lanjut kuliah. Akhirnya aku mutusin buat langsung terjun kedunia kerja, mulai dari karyawan biasa di perusahaan kecil, jadi kasir di resto&café selama 2 kali terus jadi SPG event, pernah nyobain dunia penyiaran zaman SMA. Segala sesuatu yang menghasilkan aku kerjain selama sekolah sampai kuliah. Berat ?? pastinya. Apalagi dengan target nilai – nilai kuliah tetap stabil. Tapi, aku tahu apa yang aku kerjakan itu bukan sesuatu yang sia-sia. Karena aku ngejalanin hidup dengan mimpi-mimpi yang minimal, walaupun ga kecapai tapi mendekati. Karena aku tahu hidup ini ga seharusnya hanya mengalir ngikutin arus, tapi harus memiliki tujuan yang pasti, hidup ga boleh ngikutin arus, tapi hidup itu harus bisa mengendalikan arus. Harus bisa mengendalikan kehidupan yang udah mulai ga ada batasan ini.

Dan karena udah kepanjangan nulisnya selesai sampai disini cerita-ceritanya. Yaaaa barangkali ada yang baca atau gak, pesan buat yang merasa tersesat SEMANGAT !!! percayalah Allah akan memberikan jalan keluar dan kesempatan kedua buat menata hidup. Walaupun harus mulai dari nol, tetap yakin kalau cobaan itu bisa dilewatin. Ada yang bilang setiap ujian itu artinya kita mau naik kelas. Maka yakin aja kalau kita akan diberikan kelas yang terbaik jika berhasil melewati setiap ujian hidup, salah satunya yaa itu… Salah Jurusan atau yang mendekati itu.

Da … da … da … da … da … da sampai bertemu di tulisan sindi selanjutnya

Bye bye 🙂 🙂 🙂

66251-url

Iklan

Bukan Untuk Pembenaran

 

Hasil gambar untuk tumblr photography pastel quotes

Akhir-akhir ini sering kali ngerasain waktu berlalu begitu cepat. Ga terasa tiba-tiba udah sore. Tiba-tiba udah weekand. Tiba-tiba udah awal bulan, pertengahan bulan, akhir bulan. Kalau buat Mahasiswa tiba-tiba udah UTS, tiba-tiba udah UAS, tiba-tiba udah semester akhir. Semua  berlalu begitu saja, terasa sesak karena tampa sempat untuk menoleh kebelakang. Apa yang telah terlewat, apa yang menetap, kesempatan apa yang terbuang sia-sia.

Waktu membunuhku, aku berlari antara mengejar waktu atau dikejar waktu, terkadang akupun begitu bingung. Hampir 4 tahun menyandang Status sebagai MAHASISWA. yang katanya sebagai kaum intelektual berpendidikan. 4 tahun sebagai MAHA ditambah 12 tahun sebagai SISWA. Total 16 tahun mengenyam bangku pendidikan. Pernahkah terlintas untuk apa kita melakukan rutinitas itu? kukatakan sebagai rutinitas karena kita tahu itu semua kita lakukan hampir everyday selama kehidupanku berjalan.

Perjalanan pendidikanku terbilang sangat biasa-biasa saja. aku bukanlah seorang siswa cerdas yang selalu menduduki posisi pertama, kedua, dan ketiga. Bahkan setelah 12 tahun sebagai siswa, aku tetaplah siswa yang biasa-biasa saja tanpa prestasi yang membanggakan, aku tidak pintar, aku tidak cantik, dan berarti aku juga tidak populer. Sekali lagi aku biasa-biasa saja.

Aku bukan aktifis organisasi yang sibuk dilingkungan sekolah / kampus everytime everyday.  Mungkin bisa dibilang kehidupanku tanpa Organisasi. Mombosankan? entahlah terkadang mungkin iya. Pengalaman Organisasiku bisa dibilang hampir nol tapi tidak nol, karena sempat aku mengikuti organisasi beberapa bulan waktu SMA dan sempat mengikuti kompetisi. Tapi, pada akhirnya aku berhenti di tengah jalan dengan alasan senioritas. (jangan dibahas mengapa aku tidak suka dengan senioritas yang berlebihan. INGAT BERLEBIHAN).

Setelah itu aku hampir hidup tanpa organisasi. Aku menambah SKILL dengan menjadi pekerja paruh waktu dari jaman SMA kelas 2, melakukan hal yang aku sukai, walaupun aku harus tercampakkan karena minimnya kemampuan dalam aktifitas tersebut. yaaa waktu itu aku sempat selama 10 bulan dibelakang Mic dan pemancar, waktu SMA aku pernah masuk ke studio penyiaran, belajar tentang seluk beluk RADIO. karena dari SMP aku adalah seorang pendengar Radio yang pasif. Karena tidak adanya perkembangan selama mengikuti traning akhirnya aku tercampakkan. Untuk petama kalinya aku merasakan penolakan yang begitu besar, Aku menyukai dunia ini, tapi aku tidak memeliki bakat dalam hal ini, apa yang harus aku lakukan, waktu evaluasi aku benar-benar merasakan kesedihan yang mendalam karena penolakan ini dan aku meninggalkan Radio semenjak saat itu.

Waktunya Tepat setelah aku memasuki tahun terakhir seragam putih abu-abu dan aku harus fokus dengan ujian dan kelulusan di depan mata. (lain waktu aku ingin cerita tentang masa putih abu-abu dan pentingnya memahami potensi diri sejak dini).

cerita ini tiba-tiba terbaca olehku kembali dan udah terkurung dalam daftar draft yang mungkin udah makan waktu berbulan-bulan. ga tau kapan tepatnya mungkin waktu aku lagi menyelesaikan tahap akhir skripsi. selanjutnya aku udah nyiapin tentang masa putih abu-abu. semoga ada something yang bisa direnungkan. sekian.

Ada Angka Satu Setelah Angka Dua

cropped-j0341439.jpg

Setelah melalui Tahun dengan umur 20 sekarang saatnya bertambah lagi angka satu.

Never let what somebody else says distract you from your goals. And so, when I hear about negative and false attacks, I really don’t invest any energy in them, because I know who I am. Frist lady-Michelle Obama

Umur 20 kemarin tidak ada yang terlalu sepsial, aku cuman mengalami masa-masa sulit waktu abis pengangkatan benjolan di belakang kepala.

Tapi Aku Bertemu dengan orang-orang spesial yang mengajarkan arti kehidupan dan menguatkan.

Saat Ini Aku masih tetap menjadi SINDI si pemimpi, masih bergelut dengan tugas akhir dan menyeleasaikan kuliah.

Kalau mau jujur menginjak angka 1 untuk bersanding dengan angka 2 ini banyak kekecewaan yang aku rasakan terhadap diri aku sendiri. Rasa kesal karena masih belum bisa disiplin, masih sering mengulur waktu, Berani bermimpi tapi tidak punya Kapasitas untuk mewujudkan mimpi, terlalu banyak toleransi untuk diri sendiri, masih tetap tempramental, masih sering ego, emosional masih di atas garis merah, masih sering nyablak, masih jadi perempuan kasarrr yang ga bisa jaga omongan dan masih banyak lagi kekurangan serta sifat-sifat jelek yang masih belum bisa kekontrol di umur yang udah bukan terbilang ABG ini.

Waktu terasa begitu cepat, saking cepatnya 365 hari itu terlawat begitu saja tanpa adanya perubahan yang berarti.

Sebelum melewati umur yang ke-21 ini ada pesan tersirat dari dosen yang cukup di sukai karena pemikirannya yang cerdas dan keritis serta membangun. begini ceritanya…

Beberapa hari yang lalu ada seorang dosen yang  menanyakan sesuatu hal yang sangat sensitif untuk kebanyakan wanita bahkan untuk wanita seperti aku yang terlintas dipikiran seperti itu pun tidak pernah. Beliau menanyakan mengapa aku tidak menikah diumurku saat ini ? lalu merambah ke fenomena sosial tentang mengapa sekarang lebih banyak kaum wanita daripada pria. Apa yang akan terjadi jika itu semua dibiarkan ? lalu siapa yang akan bertanggung jawab terhadap itu semua.

Biar Bagaimanapun Wanita tetaplah wanita setegar apapun ia, sekuat apaun ia, wanita tetap membutuhkan pendamping, pemimpin, dan Imam dalam hidupnya. bahkan jika Wanita tersebut sudah sangat mandiri dalam mengotrol kehidupannya. Tidak ada Wanita yang selamanya  mampu bertahan mengarungi Jalanan terjal kehidupan ini seorang diri.

Balik ke pertanyaan tadi Apa solusi dari fenomena sosial tersebut ? jawaban yang sulit kulontarkan namun aku tahu jawabannya. tapi untuk rasa aman aku jawab saja tidak tahu. namun beliau mengatakan bahwa aku hanya pura-pura tidak tahu bahwa sebenarnya aku tahu. Akhirnya aku pun menjawab bahwa POLIGAMI. Kemudian beliau bertanya kembali apa kamu menentang poligami sindi.

%%%%%…… Seketika Pikiran ini mendadak bekerja keras jawaban seperti apa yang harus aku berikan. Sebagai wanita Muslim Poligami bukan hal baru. Poligami sampai saat ini masih banyak pro dan kontra, dan seperti yang terlihat masih kebanyakan kontranya ketimbang pro. Aku tidak terlalu memusingkan Sesuatu yang telah tertulis jelas di Al-Quran, yang berarti Allah SWT telah menjelaskan hukum dari Poligami ini. Tapi Aku pun tidak tahu banyak tentang ini. akhirnya aku pun berkata bahwa aku tidak menentang tapi juga tidak menginginkan ini terjadi di dalam kehidupanku. Namun beliau mengatakan itu artinya aku lebih cenderung menentang.

Beliau bertanya kembali bahwa ia ingin menanyakan 3 pertanyaan. Apakah aku bersedia menjawab. ya. aku bersedia menjawabnya.

Pertanyaan Pertama adalah :

Suatu ketika ada seorang lelaki yang datang menghampiriku, laki-laki tersebut memiliki kepribadian yang baik, serta sangat taat dalam ibadah, dan bertanggung jawab. ia mengatakan bahwa ia tertarik dan ingin menikahi ku. namun, ia pun juga berkata jujur bahwa ia telah memiliki istri dan anak, ia menawarkan tahta ke-2 di istana yang ia bangun. Bagaimana jawabanku ? laki-laki ini tidak akan kutemukan lagi setelah ini, yang siap menerima ku apa adanya tapi apakah aku siap menerimanya. Akupun menjawab TIDAK.

Pertanyaan Kedua adalah :

Suatu Ketika aku telah memiliki keluarga yang sudah dibangun dengan sakinah dan telah memiliki anak yang lucu-lucu. tapi dari pihak suami mengatakan bahwa ia ingin menikahai perempuan A. Tapi si A tidak tahu menau bahwa ada laki-laki beristri dan memiliki anak yang ingin menikahinya. bahwa sang suami ingin mendengarkan pendapat istrinya. Apakah aku bersedia ? Setelah berfikir keras, Akupun menjawab TIDAK

Selanjutnya beliau berkata kemungkinan besar akupun akan menjawab tidaak

kembali bahwa dalam kenyataan aku telah menikah dan suami memintaku untuk mencarikan istri kedua siapaun yang aku pilih. apakah aku bersedia. tentu saja jawaban aku masih sama yaitu TIDAK.

Lalu beliau bertanya kepadaku apakah Aku memahami tafsir dari surah An nisa ayat 3-4 ?

disini aku berfikir bahwa Poligami memang telah dijelaskan dalam Al-Quran, dan akupun tahu itu artinya Allah Membolehkan ini terjadi. Jadi beliau mengatakan jika aku menentang lalu siapakah yang aku tentang ? bahwa perintah Poligami telah di izinkan  oleh Allah SWT dan telah tertulis dengan jelas di dalam Al-Quran.

Aku pun terdiam membisu. merasa tidak siap di cerca dengan pertannya seperti ini aku pun mencoba mencerna apa yang ingin disampaikan oleh Dosen ini.

Beliau kembalikan pertannya tadi, apakah aku masih menetang pertanyaan yang pertama ? dan aku pun menjawab iya aku menetang. yang kedua. Tidak seolah-olah aku siap menerima jika pertannya kedua terjadi dalam hidupku. dan aku pun tidak ingin pertannyaan ketiga terjadi.

hasil tes mengatakan bahwa kau masih 51% pro terhadap Poligami.

Merasa tujuan awal aku menemui dosen ini adalah untuk konsultasi tugas akhir bukan untuk konsultasi polemik yang tak berujung ini. akhirnya akupun hanya bisa tersenyum kecut.

Akhirnya setelah berkonsultasi kembali membahas masalah tugas akhir (tugas akhir aku kebetulan bukan mengangkat masalah poligami “jadi jangan salah paham, okeyy”) akupun izin untuk pulang dan mengakhiri konsultasi yang bisa saja akan menyimpang kembali ini.

di akhir perjumpaan beliau mengatak “SINDI SEMOGA KAMU BISA MENJADI WANITA YANG LEBIH IKHLAS” sedikit tapi mengena. sanggup membuat aku berfikir panjang apa maksud dari semua penjelasannya. seketika TA tersingkirkan dalam pikiran.

Akupun mencoba mencari arti dari kata-kata beliau dengan mencoba menonton film yang cukup fenomenal tahun lalu dengan Tema yang sama. POLIGAMI.

dari sinilah aku bisa memahami makna tersirat dari wejangan beliau. dari film ini aku belajar apa itu arti IKHLAS, BERSYUKUR dan SABAR setiap ujian itu mengajarkan kita apa arti syukur, sabar dan ikhlas dan satu yang pasti derajat kita di Mata AllahSWT akan Naik. Film ini sangat mengena sekali.

Sampailah pada satu titik di perjalanan menginjak umur 21 tahun ini, Akupun di ingatkan untuk menjadi wanita yang Ikhlas, belajar untuk selalu bersyukur dan sabar dalam setiap ujian yang Allah berikan.

Tidak banyak yang aku inginkan untuk pencapaian dalam hidup ini Cukuplah untuk menjadi wanita yang lebih baik, bukan menjadi wanita sempurana tanpa dosa, tana celah, tanpa noda, hanya menjadi lebih baik, selalu belajar dari kesalahan, tidak mengulangi kesalahan yang sama, menjadi wanita yang kuat dan tegar.

Menginjak angka 21 ini aku hanya ingin memantaskan diri melakukan hal positif, menjadi diri sendiri. Karena  tak banyak yang bisa aku rencanakan. rencana ku pada tahun-tahun sebelumnya masih banyak yang harus dibangun dan dirintis karena belum terlihat pondasi yang kokoh dan kuat.

Ngomongin soal memantaskan diri anggaplah ini sebagai investasi bagiku demi menginginkan pendamping hidup yang minimal melakukan hal yang sama. aku sadar di umur segini aku masih tetap sendiri, masih menunggu. menunggu laki-laki yang tepat di waktu yang tepat. satu-satunya yang bisa aku lakukan hanyalah terus berusaha menjadi Sindi yang lebih baik. berusaha belajar,tidak hanya dalam bentuk formal melainkan belajar arti kehidupan yang bisa mendewasakan.

Selamat Datang di Angka 21 semoga masih bisa bertemu di tahun berikutnya Amin YaRabbalallamin …

 

Mimpi Seorang Bocah yang terlalu mahal.

bg_supersized_03

Tulisan ini dibuat disela-sela penulisan skripsi Gue di tengah-tengah deadline.

Tulisan ini bukan untuk siapa-siapa melainkan untuk Gue pribadi.

Mungkin saat ini sosok yang digambar ini sudah tidak asing lagi bagi masyarakat penganut social media, pembaca surat kabar cetak maupun elektronik. ya benar sekali dia adalah warga negara Republik tercinta kita ini yaitu Indonesia. Sosoknya sudah tidak asing lagi dikarenakan awal tahun 2016 ini ia berhasil menggemparkan negara ini dengan deadline. bukan deadline skripsi seperti gue ini. melainkan deadline uang muka atau kalau dalam dunia jual beli down payment. uang muka untuk apa ? uang muka untuk ajang kompetisi bergengsi sejagat raya Formula one. sosoknya mulai diperhatikan para remaja-remaja tanggung, wanita-wanita tanpa batas usia mulai dari yang  muda-muda sampai emak-emak. Why ? Apa yang spesial dari laki-laki berwajah oriental Indonesia ini.

Singkat saja  ceritanya. langsung ke pokok cerita.

Dia membutuhkan dana yang bisa dibilang fantastis dan sepertinya tidak realistis. tapi mungkin saja terRealisasi alias terwujud. Namanya adalah Rio Hariyanto berusia 23 tahun yang pastinya Anak muda yang sangat berkualitas dan pantas diperhitungkan. gue tidak akan membahas  apa itu Formula One karena itu bukan kapsitas gue. Bahkan mengerti pun tidak tentang dunia yang digeluti kebanyakan lelaki tajir ini.

Lalu apa yang akan gue ceritakan disini ? gue akan menceritakan efek dari demam Rio Hariyanto yang mungkin tengah gue alami atau wanita-wanita lain diluaran sana.

Selain menggemparkan karena membutuhkan dana untuk ajang kompetisi yang tidak sedikit. Rio juga adalah sosok pemuda yang penuh mimpi, pekerja keras tidak diragukan lagi karena dia berkarir di balik kemudi sejak umur enam tahun, mungkin untuk gue pribadi di umur segitu mengerti apa arti mimpi dan cita-cita saja tidak. kalau ditanya anak segitu kebanyakan ya pasti begini

“Anak-anak kalau udah besar  cita-citanya  pengen jadi apa?” Jadi doktelllll bu guluuuu….

Cita-cita hanya sebatas jadi dokter dan profesi.

Bagi Rio yang dari umur 6 Tahun sudah memegang setir mobil yaaa walupun mobil gokart tapi sama-sama mobil kan ? sudah mengerti apa itu arti Impian dan Cita-cita di buktikan dengan konsistennya dia menekuni dunia balapan ini. saya tidak tahu apakah impiannya yang ingin menjadi pembalap Formula One ini ditanam sejak umur 6 tahun atau setelah itu. tapi bagi gue kisah Rio ini banyak membawa pelajaran yang secara tidak langsung membakar semangat gue.

jalan menuju Impian itu tidak pernah ada yang gampang. Seorang Rio yang selama kurang lebih 15 tahun menekuni arena balapan yang penuh adrenalin penuh dengan resiko tetap konsisten mempertahankan Impiannya. ditambah dengan rasa Nasionalis yang dimilikinya. untuk yang satu ini mungkin bisa di buktikan dengan Niat nya yang ingin tetap membawa Nama Indoneisa Sebagai Negara Yang saat ini ternyata telah mendukungnya secara TOTAL.

Indonesia adalah negara berkembang, negara yang masih dipenuhi dengan polemik, negara dengan penduduk yang cukup besar, yang kalau dari data Indonesia akan mendapatkan bonus demografi pada tahun 2020-2030. itu artinya Indonesia akan memiliki SDM usia produktif. Usia muda, tidak heran kalau saat ini posisi-posisi penting di Instansi pemerintah maupun swasta telah diduduki oleh jiwa-jiwa muda. trus korelasi nya dengan Rio apa ?

Rio adalah salah satu anak Muda yang dimiliki Indonesia yang bisa dijadikan RoleMode, Panutan bagi anak-anak muda yang saat ini lebih sering galau ketimbang mikirin kualitas diri. kebanyakan stay di zona nyaman. (termaksud saya sendiri). Rio dengan segala kelebihan dan kekurangannya cukup pantas untuk membuktikan Impian berbanding lurus dengan kerja keras, usaha dan doa. walaupun banyak komentar-komentar miring karena uang yang harus dikeluarkan untuk Mimpi Rio Hariyanto senilai 15 juta Euro atau kalau di Rupiahkan sebesar 225 Milliar Rupiah adalah sebuah nilai yang sangat luar biasa bahkan bisa dikatakan Fantastis untuk negara ini.

bahkan dari berita yang hilir mudik disitus pencarian mbah google pun mengatakan, cibiran miring pun cukup banyak yang menyangsikan keputusan Tim yang merekrut Rio untuk tampil di ajang balapan ini. bukan hanya dari dalam negeri ini sendiri melainkan dari negara luar. rio masih belum pantas bertanding ke ajang bergengsi ini, pencapaiannya masih belum cukup dan masih biasa-biasa saja. begitulah para komentar pesaing rio.

Dengan didukung oleh negara yang berpenduduk terbesar ke 4 dunia ini. rio berhasil menginjakkan kaki ke ajang bergengsi tersebut. walaupun tidak mudah untuk memperoleh hasil terbaik, namun Rio sudah memberikan hasil maksimal dengan usahanya untuk sampai ke posisi sekarang. Sekali lagi Rio bisa menjadi contoh bahwa membangun mimpi dan merealisasikan mimpi tidak bisa dibangun dalam semalam. semua butuh proses dan terkadang perjalanan menuju sukses jauh lebih berharga ketimbang sukses yang diperoleh.

Rio-Haryanto-storms-to-Race-2-victory-129718141414642330

Fighting Oppa, terus rendah hati, dan berikan kami hasil terbaik dari setiap usahamu !!!

 

Haiii … Kamu yang dulu pernah aku anggap sebagai Teman !!

Haii … aku mau cerita tapi aku terlalu bingung untuk memulai dari mana. Aku akan menceritakan seseorang yang dulunya aku anggap sebagai teman, teman dekat ? bisa iya. Bisa juga tidak. Karena  Aku adalah orang yang sangat sensitive untuk berbicara soal teman, dan terlalu sulit untuk menganggap teman sebagai teman dekat. Aku sadar, aku sangat penyendiri dan terlalu cuek dengan keadaan sekitar, aku sulit menghafal nama-nama orang yang baru aku kenal. Aku tidak mudah mengingat nama seseorang yang mungkin sebenarnya kita pernah berkenalan.

Sebut saja namanya adalah bunga. Bunga dan aku, kita bertemu dibangku kuliah, bunga lebih tua dari aku dua tahun. Kami dekat karena aku merasa cocok dan nyambung dengan bunga. Tapi pertemanan kita hanya sebatas hubungan teman kampus, teman curhat kadang-kadang, teman hange-out tidak terlalu sering, palingan pas pulang kuliah kuliner atau nongki-nongki cantik itu pun tidak sering.

Saat ini aku menginjak semester enam, itu artinya sudah tiga tahun aku dan bunga berteman. Sejauh ini tidak ada cekcok yang menyebabkan konflik besar sampai pada seminggu terakhir aku tahu bahwa bunga memiliki seorang pacar yang bisa dibilang saiko atau psikopat, sakit jiwa apapun itu namanya. Aku tidak ingat tepatnya kapan yang pasti laki-laki yang bersanding dengannya di sebuah photo yang di jadikannya sebagai display pucture di BBM adalah laki-laki yang pernah di sebutnya sebagai pacar beberapa bulan yang lalu. Laki-laki ini entah dari sudut mana pun tidak ada yang pantas untuk tetap dipertahankan.

Beberapa kali aku sering mendengar laki-laki ini sangat-sangat posesif, cemburuan, protektif, melarang si bunga untuk ini dan itu, salalu menanyakan keberadaan bunga dimana dengan siapa, dari sini aku berpikir untuk tidak terlalu ikut campur, karena sudah sangat jelas hubangan itu tidak sehat, itu bukanlah sebuah hubungan yang patut dipertahankan. Suatu hari bunga sedang bercerita tentang si pacar yang pada dasarnya membuat dia tertekan dan ingin ia lepaskan, tanpa sengaja aku pernah berkata bodoh, aku tidak terlalu ingat detailnya, Yang pasti hanya wanita bodoh yang tidak mencintai dan menghargai dirinya sendiri yang akan tetap bertahan dengan laki-laki sakit jiwa seperti itu. Maka dari itu aku tidak pernah menyesal untuk mengucapkannya, karena itulah fakta sesungguhnya.

Tibalah puncaknya pada malam saat perkuliahan selesai. Kelas yang pada saat itu bunga terlambat, jadi ia memilih untuk tidak masuk ke kelas dan pulang. Saat aku keluar kelas dan berniat akan pulang salah satu teman aku dan bunga, bilang bahwa ia bicara via telpon dengan pacarnya bunga, karena bunga ingin pergi ikut jalan bersama kami. Pada saat itu adalah malam imlek dan ada pasar malam, dan terungkaplah semua kejanggalan-kejanggalan bunga yang sangat membuat prihatin. Kami prihatin dan bingung bagaimana cara untuk menasehati bunga untuk melepaskan laki-laki saiko sakit jiwa itu. Entah atas dasar apa bunga masih mempertahankan laki-laki yang telah menginjak harga dirinya sebagai wanita. Jujur saja pada saat itu aku tidak terlalu ambil pusing dengan masalah ini. Karena aku merasa bunga sudah cukup dewasa dan tahu mana yang tidak benar dan mana yang benar, percakapan kami ditutup dengan salah satu dari kami akan berusaha untuk menasehati bunga dan itu bukan aku, karena aku dari awal memutuskan untuk tidak terlalu ikut campur dengan urusan ini.

Besoknya akulah orang pertama yang bertemu dengan bunga setelah percakapan malam panjang membahas tentang kejanggalan bunga. Dan aku tetap konsisten untuk menutup mata seolah tidak terjadi apapun semalam, kita kuliah seperti biasa dan mengobrol seperti biasa tanpa menyinggung masalah si pacar yang saiko itu. Aku sebenarnya tipe pendengar sejati, aku lebih suka mendengar orang lain bercerita tentang masalahnya ketimbang menceritakan tentang masalah aku sendiri. Tapi aku tidak akan memberi kesempatan orang bercerita kalau aku sendiri tidak berniat untuk menjadi pendengar ceritanya. Mungkin bunga tahu bahwa aku sama sekali tidak tertarik untuk mengetahui hubangannya dengan si pacar maka dari itu ia pun tidak mencoba untuk berbicara denganku masalah pacarnya. Karena kalau aku mendengar pun jawaban aku hanya satu TINGGALKAN LAKI-LAKI BAJ*NG*N ITU. Hari ini kita pulang kerumah masing-masing dengan santai karena sebelumnya kelas pada saat itu kosong, aku dan bunga langsung pulang.

Tibalah dipagi hari puncak dari segala konflik. Bunga mengerim pesan ke kontak laki-laki yang ada di BBMnya dengan satu kata pesan. Berbagai macam respon timbul, ada yang kesal, marah, emosi, ada yang tidak terima diperlakukan seperti itu, ada yang tidak mengerti kenapa pesan itu bisa terkirim kepadanya, banyak spekulasi berkeliaran dipikiran masing-masing si penerima pesan fatal itu. Bagaimana bisa dari kontak bbm bunga mengirim pesan seperti itu. Apa yang pada saat itu dipikirkan oleh bunga, dalam keadaan seperti apa bunga mengirim pesan seperti itu. Sampai pada suatu pesan yang dikirim bunga lewat aku yang isinya seperti ini.

image

Karena seharusnya malam hari dia menyelesaikan masalah ini dan menjelaskan apa yang terjadi tapi bunga tidak datang ke kampus dengan alasan

image

Jujur malam pas puncak konflik ini aku udah malas mau mikirin kelanjutanny lagi, capek mau ngebahasnya lagi tpi tetap harus diselesaikan karena ada pihak-pihak yang merasa dirugikan disini. Alasan bunga adalah karena kakak sepupunya ??? You really ??

Cerita bersambung !!

Ps. Bunga adalah nama samaran semata.